WISATA BUDAYA KABUPATEN SIKKA ( MAUMERE)

WISATA BUDAYA KABUPATEN SIKKA ( MAUMERE)


JONG DOBO

Miniatur Perahu Perunggu di Dobo : Jong Dobo. Kampung Dobo yeng terletak pada ketinggian sekitar 500 meter diatas permukaan laut, kurang lebih satu jam perjalan dari Kota Maumere kearah Timur. Nama lengkap kampung ini adalah Dobo Dora Nata Wulu yang artinya puncak Dobo kampung pertama. Kampung ini adalah bagian dari desa Ian Tena, Kecamatan Kewapante, Kabupaten Sikka. Di kampung ini tersimpan sebuah artefak, yang diberi nama sama dengan kampung itu yaitu JONG DOBO. Jong adalah kata bahasa Sikka untuk Perahu atau Kapal. Miniature perahu itu terbuat dari perunggu. Ukuran miniature adalah panjang 60 cm, tinggi 12 cm, dan lebar bagian tengah 8 cm. detil lainnya adalah awak kapal dalam bentuk patung sebanyak 22 orang. Selain artefak perahu mini, dikampung ini terdapat juga peralatan megalithis yaitu watu mahe. Watu mahe adalah batu yang berbentuk dolmen dan menhir yang dipasang di tengah kampung. Latar belakang warisan megalithik ini mempunyai kaitan dengan upacara penyembahan leluhur dan penguburan

RUMAH ADAT LKEPOGETE SIKKA

Rumah Adat Lepogete Sikka. Lepo Gete SikkaKampung Sikka atau Sikka Natar terletak di pantai Selatan Kabupaten Sikka, di Kecamatan Lela, berjarak 27 Km dari kota Maumere . Sikka Natar ini kelihatan sederhana, namun sesungguhnya mengandung suatu perjalanan sejarah yang sangat berarti. Di kampung inilah terdapat sebuah rumah yang disebut Lepo Gete. Lepo Gete ini menjadi istana kerajaan Sikka dan sekaligus pusat pemerintahan kerajaan Sikka dalam rentan waktu yang cukup lama terutama dalam masa penjajahan Portugis abad ke XVI dan Belanda abad ke XVII. Dengan demikian Lepo Gete pernah menjadi pusat kontak budaya antara penduduk lokal Sikka pada umumnya dan orang asing.

REGALIA

Regalia Kerajaan Sikka adalah pakaian kebesaran raja Sikka. Regalia ini dibuat di malaka pada tahun 1602 dan dibawah bersamaan dengan agama Kristen pertama kali oleh Raja Moang Alesu. Regalia atau pakaian kebesaran raja Sikka merupakan peninggalan terbesar kerajaan Sikka. Saat ini regalia tersebut tersimpan dengan baik di kediaman keluarga yang beralamat di Jalan Tugu Timur Maumere Kelurahan Kota Uneng Kecamatan Alok Kabupaten Sikka.

MUSEUM BLIKON BLEWUT

Museum Bikon Blewut merupakan Museum terbesar di Propinsi NTT. Musem ini terletak 10 Km dari arah kota Maumere yang berada di Seminari Tinggi St. Paulus Ledalero Kecamatan Nita Kabupaten Sikka. Kata Bikon artinya Lampau dan Blewut artinya Rusak. Bikon Blewut artinya sisa-sisa peninggalan masa lampau. Di Museum ini dapat dilihat koleksi peninggalan bersejarah masa lampau baik lokal, Indonesia bahkan luar Negeri dari Jaman Batu dan Perunggu seperti fosil, pakaian adat dan perhiasan, benda-benda porcelain, peralatan musik, tenunan, anyaman dan ukiran, serta fauna

GADING GAJAH

Tidak jauh dari Ledalero terdapat warisan situs kerajaan Nita yang berjarak 12 km dari Kota Maumere. Regalia Kerajaan Nita menunjukan bukti dan saksi sejarah Kerajaan Nita. Regalia tersebut diantaranya pakaian kebesaran kerajaan nita, terdapat juga gading gajah yang besar dan panjang, motif tenun ikat yang bagus serta upacara dan tarian tradisional.

WATU KRUS BOLA

Kampung Bola terletak di pantai selatan Kabupaten Sikka yang berjarak 24 Km dari Kota Maumere. Di pantai bola berdiri tegak salib yang disebut Watu Krus symbol kekristenan masa lampau, salib peninggalan Portugis di atas batu karang dan talut /pemecah ombak yang masih tetap kokoh berdiri. .

KUBUR BATU

Nama Dusun Nuabari melekat dengan tradisi kubur batu yang terus dilestarikan hingga kini. Kampung Nuabari berjarak kurang lebih 8 Km dari Wolowiro terletak di Desa Lenandereta, Kecamatan Paga, Kabupaten Sikka. Di sini terdapat 60 an buah kubur batu yang tersebar diseantero dusun tersebut. Kubur-kubur batu Nuabari adalah salah satu warisan kebudayaan megalitikum di Indonesia. Disini juga terdapat sebuah rumah adat khas lio dengan sejumlah peninggalan masa lalu.

LEPO KIREK

Kampung Hewokloang berlokasi 8 km dari Dobo, merupakan pusat kebudayaan bagian Timur Maumere. Disini dapat kita saksikan tarian tradisional yang sering disuguhkan oleh sanggar Wini Liin. Sebuah rumah adat bernama Lepo Kirek dihuni oleh pemangku adat. Di rumah adat ini terdapat koleksi peninggalan seperti gading sepajang 2,2 m, porcelin dan artifak-artifak lokal

About these ads
Tulisan ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s